Press "Enter" to skip to content

UPK Tanah Datar Gulirkan Program Dana Bergulir Tanpa Bunga

TANAH DATAR – Bupati Tanah Datar Eka Putra, SE mengatakan, Pemerintah Kabupaten Tanah Datar terus berupaya meningkatkan kesejahteraan masyarakat, salah satunya program pengentasan kemiskinan. Program ini harus didukung seluruh stakeholder yang punya sumber daya mengurangi praktek-praktek penyebab perburukan kemiskinan.

“Praktek rentenir dan sejenisnya menyebabkan masyarakat susah ke luar dari kesulitan ekonomi, bukan menjadi solusi malah semakin berat tanggungan yang harus diselesaikan,” sampai Bupati yang didampingi Kadis PMDPPKB Nofenril dan Kabag Humas dan Protokol Yusrizal.

Bupati Eka, katakan pemerintah daerah sedang menyiapkan kebijakan dengan melibatkan seluruh stakeholder, terkait untuk memberantas praktek rentenir di Tanah Datar. “Secara pemerintahan sedang dimatangkan konsep pembiayaan untuk masyarakat ekonomi lemah, agar terhindar dari jeratan rentenir dengan melibatkan banyak pihak, tidak hanya pemerintah daerah semata,” ungkap Bupati.

Lebih lanjut Bupati sampaikan, apresiasi program serupa yang digagas UPK ex PNPM di Tanah Datar, dengan menggulirkan pembiayaan kepada masyarakat tanpa bunga. Kami bangga dan menyambut baik program ini, memang tidak mudah, tantangannya di lapangan tentu sangat berat namun berangkat dari hati nurani dan niat ikhlas ingin menyelamatkan masyarakat, Insya Allah akan berjalan baik.

“Sebagai tahap awal, kami sudah coba jalankan, dengan skema yang jelas, kita juga sampaikan kepada penerima bantuan, ini niat baik untuk menolong sehingga jangan sampai tidak dibayar. Alhamdulillah pengembaliannya 100 persen, demikian juga kita berharap program UPK juga sukses. Mari kerja keras, kerja cerdas dan kerja ikhlas untuk masyarakat,” pungkas Bupati.

Sementara mewakili UPK Tanah Datar, Kepala Unit UPK Tuanku Lintau Dedi Effendi didampingi konsultan, Ketua Umum Asosiasi UPK Sumatera Barat Diana Eka Putri, perwakilan UPK dan Badan Pengurus Perkumpulan (BPP), menyampaikan UPK siap mendukung pemerintah daerah meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Dedi katakan, seluruh UPK di Kecamatan yang mengelola dana bergulir di Tanah Datar, punya potensi ikut mensukseskan program ini. “UPK se-Tanah Datar punya modal lebih kurang Rp.47,6 Miliar. Setiap kecamatan sudah punya regulasi, bagaimana memberikan fasilitas pinjaman kepada masyarakat dengan cara cepat, mudah dan murah, tanpa bunga hanya biaya administrasi awal,” katanya.

Skema yang diluncurkan pembayaran angsuran per minggu selama 10 minggu, berarti 10 kali bayar dari pinjaman Rp.500.000 sampai Rp. 2 juta dan sasaran utama memang yang terjerat renternir, selain itu ada juga skema untuk pelaku UMKM yang tidak punya agunan, kita buka di seluruh UPK di Tanah Datar.

“Alhamdulillah dari 14 Kecamatan, sudah dimulai 8 Kecamatan, yang lain sedang persiapan, karena regulasi ditetapkan melalui musyawarah Kecamatan atau musyarawarah antar Nagari,” harap Dedi. (adek)

Be First to Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Mission News Theme by Compete Themes.